SALJU HITAM DAN BERACUN TURUN DI LANGIT SIBERIA
SALJU HITAM DAN BERACUN TURUN DI LANGIT SIBERIA

SALJU HITAM DAN BERACUN TURUN DI LANGIT SIBERIA  

PulauBerita – SALJU HITAM DAN BERACUN TURUN DI LANGIT SIBERIA Salju hitam beracun menghujani wilayah Siberia, terutama kawasan Kuzbass dalam beberapa hari belakangan. Salju hitam itu setidaknya telah menutupi wilayah yang dihuni 2,6 juta manusia dan salah satu tambang batu bara terbesar di dunia. Salju hitam itu tidak turun dari langit tapi merupakan debu batu bara hitam beracun yang dilepaskan ke udara melalui lubang pabrik batu bara yang tidak dipelihara dengan baik di wilayah tersebut. Seorang petinggi pabrik batu bara mengaku alat yang berfungsi mencegah serbuk batu bara keluar dari pabrik telah rusak. Namun parahnya, ini bukan kali pertama terjadi. Fenomena salju hitam beracun seperti sudah menjadi agenda tahunan di wilayah tersebut dan tidak selalu terikat pada satu sumber.

“Lebih sulit menemukan salju putih dibanding salju hitam saat musim dingin,” kata Vladimar Slivyak, anggota kelompok peduli lingkungan Ecodefense. “Ada banyak debu batu bara di udara sepanjang waktu. Saat salju sungguhan turun, itu (salju putih) tak akan bisa dilihat dengan mudah,” imbuhnya.

SALJU HITAM DAN BERACUN TURUN DI LANGIT SIBERIA  

PulauBerita

Kuzbass (kependekan dari Kuznetsk Basin) adalah salah satu tambang batu bara terbesar di dunia yang luasnya mencapai 26.000 kilometer persegi. Tahun 2015 Ecodefense melaporkan bahwa warga Kuzbass memiliki harapan hidup 3 sampai 4 tahun lebih pendek dibanding rata-rata orang Rusia. Selain harapan hidup pendek, mereka juga memiliki risiko dua kali lebih besar tertular tuberkulosis dan gangguan mental di amsa kecil. Salju hitam sering muncul di musim dingin di wilayah tersebut dan upaya mitigasi masih sangat minim. Misalnya pada Desember 2018 pemerintah daerah dituduh berusaha menyembunyikan benda hitam beracun itu dengan cara mengecatnya menjadi warna putih.

Siberia tergolong negara yang pernah mengalami beberapa fenomena lingkungan aneh. Pada Juli 2018, kota penuh pabrik di Siberia dibasahi “hujan darah” ketika limbah industri terperangkap dalam badai. Belakangan, dinding debu misterius menutupi sinar matahari selama 3 jam di Yakutia dan menjadikan kota itu sebagai yang terdingin di dunia.

Beberapa ahli Inggris telah mengusulkan untuk memboikot batu bara Kuzbass hingga kawasan tersebut memberlakukan aturan perlindungan lingkungan yang lebih kuat. Namun faktanya, belum ada cara untuk membuat pabrik batu bara ramah lingkungan. Sekalipun hujan hitam tidak terjadi di negara kita, ingat karbon dioksida yang dilepaskan oleh pembangkit batu bara menjadi penyebab utama perubahan iklim.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here