GREAT BLUE HOLE TERUNGKAP OLEH PARA ILMUWAN
GREAT BLUE HOLE TERUNGKAP OLEH PARA ILMUWAN

GREAT BLUE HOLE TERUNGKAP OLEH PARA ILMUWAN  

PulauBerita – GREAT BLUE HOLE TERUNGKAP OLEH PARA ILMUWAN Bagi Anda pecinta bawah laut mungkin tidak asing dengan situs Great Blue Hole. Lubang raksasa yang terletak 70 kilometer dari pesisir Belize, Amerika Tengah, serta memiliki panjang 318 meter dan kedalaman 125 meter. Ini adalah lubang bawah laut terdalam kedua setelah Dragon Hole di China yang memiliki kedalaman sekitar 300 meter. Selain berukuran raksasa, struktur ini terletak di tengah terumbu karang terbesar kedua di dunia, Belize Barrier Reef, dan menjadi situs warisan dunia UNESCO. Sejak Jacques Cousteau, ahli biologi kelautan menjelajah situs tersebut dan membuat dokumenternya pada 1971, situs ini menjadi sangat populer dan mengundang banyak penyelam mengunjunginya. Saat itu, Cousteau juga menyebut Great Blue Hole sebagai satu dari lima situs menyelam terbaik di dunia. Meski jutaan orang telah mengunjungi Great Blue Hole, belum ada yang menyentuh bagian dasar lubang raksasa yang diperkirakan terbentuk sejak akhir zaman Es.

Situasi berubah ketika belum lama ini pendiri perusahaan Virgin Group, Richard Branson, mengajak cucu Jacques Cousteau – Fabien Cousteau – dan para ahli lain untuk menyelami Great Blue Hole. Rata-rata penyelam biasanya hanya mampu turun sampai di kedalaman 40 meter. Ini artinya penyelaman yang dilakukan Branson dan timnya adalah yang pertama mencapai dasar laut.

GREAT BLUE HOLE TERUNGKAP OLEH PARA ILMUWAN  

PulauBerita – Branson, Fabien Cousteau, dan timnya melakukan penjelajahan Great Blue Hole menggunakan bantuan kapal selam, sebagai bagian dari ekspedisi Aquatica Submarines. Sebelumnya mereka sudah berkali-kali menyelami situs ini. Selain menjadi yang pertama menyelami dasar Great Blue Hole, mereka juga berhasil mendapat gambar beresolusi tinggi dan memetakan interior lubang raksasa itu dengan 3D yang detail. Selain itu, tim juga mengumpulkan dan menganalisis data ilmiah berkaitan dengan kualitas air dan bakteri yang hidup di sana. Mereka menemukan sesuatu yang mungkin akan menarik minat studi di masa depan, yakni rendahnya lapisan oksigen di dasar laut. Analisis sedimen di Great Blue Hole juga menunjukkan periode kekeringan ekstrem selama abad ke-10, ini membuktikan lingkungan mungkin ambil bagian dalam runtuhnya peradaban suku Maya antara 800 sampai 1.000 SM.

Tim mengatakan, mereka menemukan bukti bahwa Great Blue Hole tidak selalu terendam air laut yang ditunjukkan dengan temuan stalaktit besar di dinding selatan lubang. Ini jelas membuktikan bahwa Great Blue Hole sebelumnya adalah gua. Seperti kita tahu, stalaktit hanya tubuh di gua kering.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here